Tuesday, August 01, 2006

~Bingkisan Umi Ngah~

Petanda awal akan berakhirnya musim dingin dan akan bermulanya musim bunga adalah munculnya bunga dafodil, bercorong kuning dengan tengkuknya meliuk lentuk dibuai angin. Dafodil seringkali digunakan secara simbolik di dalam masyarakat di sebelah barat sana untuk melambangkan pengharapan atau satu permulaan yang baru.

Begitulah signifikannya bunga ini kepada diri saya sebagai pengarang buku terbitan sulung saya “Dafodil untuk Insyirah”. Peluang baik untuk keluar dari kepompong untuk menjelajah ke negara asing bagi melebarkan pengetahuan dan menimba ilmu seharusnya tidak patut kita sia-siakan. Cumanya kita perlu bijak menilai dan meneliti perkara-perkara yang boleh memesongkan kita dari tujuan asal dan juga mengganggu-gugat jati diri kita sebagai seorang yang beragama Islam.

Sesuatu kejayaan itu akan lebih bermakna dan lebih manis rasanya sekiranya ia dapat dikongsikan dengan orang lain. Maka pengalaman belajar dan melanjutkan pengajian di peringkat A-Level di Chesterfield College dan kemudian ke peringkat ijazah pertama di Sheffield telah saya jadikan sebagai latarbelakang cerita di dalam novel ini.

Episod-epsiod cerita di dalam novel ini mengandungi berbagai mesej dan peringatan yang ingin saya sampaikan secara halus kepada para pembaca. Di antaranya adalah perkara-perkara seperti permasalahan penyesuaian diri dengan teman serumah, bersifat tolak-ansur dan mengambil berat antara satu sama lain, perlunya memberi fokus kepada cita-cita dan kejayaan dalam pengajian, pergaulan di antara pelajar lelaki dan perempuan yang perlu dijaga dalam batas syarie, saranan pelajar melibatkan diri dalam kegiatan bermanfaat terutamanya aktiviti masjid dan majlis ilmu, menjaga halal haram dalam hal makan minum dan berpakaian, sikap dan cara pendekatan yang betul di dalam mencapai kecemerlangan dalam pembelajaran, pandai bergaul dengan ahli masyarakat setempat tanpa mengorbankan prinsip agama, taat dengan keputusan ibu dan ayah, tabah dalam menghadapi rintangan dan gangguan emosi dan berbagai lagi.

Selain itu, terdapat persoalan lain seperti kefahaman sempit akan ketinggian darjat latarbelakang keluarga yang masih menebal di kalangan masyarakat di Malaysia sehingga ini, yang sebenarnya tiada asas dalam ideologi yang dibawa oleh Islam ingin saya ketengahkan di dalam cerita ini.

Terdapat kesilapan teknikal semasa proses penyuntingan menyebabkan beberapa bahagian penting seperti beberapa bab sebelum watak utama dan rakan serumah melangkah ke universiti sehingga beberapa isu penting tidak dapat dimanfaati pembaca. Contohnya bagaimana watak utama dan rakan-rakan serumah mengambil langkah memperbaiki diri dengan mula berpakaian menutup aurat dan perubahan diri ini seharusnya datang dengan sendiri tanpa dipaksa-paksa, cara dan teknik pembelajaran berbeza yang mungkin boleh dimanfaatkan oleh remaja untuk berjaya dalam pembelajaran iaitu kisah watak utama dan rakan-rakan serumah di saat-saat bakal menghadapi peperiksaan penting, bagaimana konflik perhubungan dengan teman serumah(watak Muna dan Lina), akhirnya dapat diselesaikan dengan baik dalam suasana persahabatan dan penuh kasih sayang serta perpisahan yang mendatangkan kesan yang mendalam, membendung amalan suka bersekedudukan lelaki perempuan yang belum bernikah yang agak lazim berlaku di antara pelajar di luar negara(Ika dan teman lelakinya), pelajar-pelajar yang mudah hanyut dengan bahan dan media lucah yang mudah terdapat di luar negara, kebiasaan melakukan perjalanan seorang diri terutama pelajar perempuan mengundang kemungkinan berlakunya perkara buruk dan juga peristiwa-peristiwa menarik semasa watak utama mengunjungi rakannya di tempat yang dinyatakan berdasarkan peta pada awal buku. Proses penyuntingan juga menyebabkan beberapa perkara timbul seperti ralat di dalam ejaan, susunan ayat yang kurang sempurna, begitu juga perkara-perkara lain seperti ketidakselarasan lokasi dan tempat, kualiti lakaran gambar yang kurang bermutu dan mempunyai konotasi negatif yang saya amat berharap akan dapat diperbetulkan di dalam edisi di kemudian hari.

Dalam kehidupan ini kita perlu terus berbakti. Oleh itu, serba sedikit sumbangan yang boleh kita lakukan, maka kita harus cuba sedaya upaya untuk melakukannya. Dan untuk melakukan amal baik tidak akan berjaya sekiranya dilakukan secara terpancar-pancar dan seorang-seorang. Perlu kepada suatu badan atau secara berkumpulan. Untuk itu, saya menjadi ahli seumur hidup Pertubuhan Jamaah Islah Malaysia(JIM) dan ahli aktif di negeri Perak. Sumbangan yang telah saya pilih adalah di dalam bidang penulisan dan beberapa hasil penulisan saya dimuatkan di dalam ruangan Jendela Hikmah dan Bicara Kalbu (Berita Harian) kelolaan Wanita JIM(WJIM). Silalah melayari

http://www.jim.org.my/

http://wadahwanita.blogspot.com/

untuk meninjau artikel-artikel bermanfaat oleh penyumbang dari kalangan ahli JIM ini yang telah dikumpulkan dari akhbar harian itu ke alamat url itu.

Akhir kalam, saya ingin juga berpesan kepada ibu bapa untuk mengawasi anak-anak mereka, juga kepada anak-anak, baik yang sedang melanjutkan pelajaran mahupun tidak, di dalam negeri mahupun di luar tanah air sana supaya jadilah seperti ikan. Bertahun-tahun lamanya berada di dasar lautan, tidak lekat garam di badan. Jadilah agama sebagai panduan hidup sepenuhnya dan iman itu sebagai pendinding daripada ancaman pengaruh yang merosakkan. Carilah ilmu supaya hidup dan diri kita sentiasa diterangi, diberi petunjuk dan limpahi hidayah oleh Allah swt. agar kita mendapat ketenangan sementara di dunia dan bakal mencapai kebahagiaan yang lebih bermakna di dunia sana, Insya Allah.

-Professor Madya Umi Kalthum Ngah-

2 Comments:

Blogger lavender said...

Saya dah baca hasil karya Kak Umi yang bertajuk Dafodil Untuk Insyirah.Best sangat! Rasa gembira ada, rasa sedih pun ada.Ending dia yang sedih.Sebut fasal ending ni, saya nak tanya novel ni ada sambungan? Seindah Dafodil tu sambungan untuk novel ni ke?

6:28 AM  
Blogger Umi Kalthum Ngah said...

Assalamualaikm warahmatullah,

Cik Lavendar,

Terima kasih di atas kesudian memberikan komen.

Ya! Seindah Dafodil adalah 'sequel' bagi Dafodil Untuk Insyirah. Moga kali ini, Cik Lavendar akan suka pada endingnya, ya?

Wasalam

7:07 PM  

Post a Comment

<< Home